MADRASAH TARBIYAHKU...(KTD)

MADRASAH TARBIYAHKU...



Ku renungi hari-hari esok di Madrasah Tarbiyah ini kian suram dan penuh persoalan. Terasa dahsyatnya gegaran yang melanda di Madrasah indah milik kita ini. Ada nada kesal sering bertamu di hati. Cemas dengan keasyikan dan kealpaan kita melewati hari-hari yang kian runtuh. Ke manakah hilangnya kekuatan mujahadah yang sering kita tuturkan?

Mengapa kita tidak bisa memelihara kemeriahan Madrasah ini dengan kesuburan nur iman dan ukhuwah? Malah kita hanya perlu meneruskannya bukan seperit untuk mewujudkannya seperti generasi awal terdahulu. Hari demi hari, kita makin jauh dari Ilahi. Kemegahan kita sebagai generasi yang berpegang pada kalimah al-Rahman selama ini, bisa lenyap dan terkubur entah esok atau lusa, malah hanya dalam sekelip mata.

Entah bila persoalan ini bisa terurai. Selagi qudwah hasanah sudah tidak menjadi mahkota kebanggaan kita, selagi itulah Madrasah Tarbiyah ini akan terus hilang identitinya, runtuh dan kian runtuh! Kenapa hari ini taqwa bukan lagi pakaian kita? Malu bukan lagi hiasan kita dan ilmu bukan lagi hasil kita? Adakah semua itu sudah tidak cocok dengan naluri kita yang hidup dalam arus globalisasi? Tidakkah kita sedar, nilai-nilai yang ada di sini menepati nilai-nilai Islam. Ketahuilah, nilai-nilai Islam adalah nilai-nilai yang terus unggul untuk dipertahankan hingga ke akhir zaman biar sehebat mana pun zaman berubah.

Siapa lagi yang harus mengubah kemelut penghuni Madrasah Tarbiyah yang sudah hilang identiti Islaminya lagi? Mampukah helaian bisu ini mengubah keadaan? Jawapan bagi persoalan ini ada pada diri kita sendiri. Malulah kepada ALLAH kerana sanggup mencalitkan najis ke Madrasah kudus ini dengan mengasingkan diri dari etika Islam yang diperjuangkan. Sanggupkah kita menjadi golongan peruntuh itu?

Sedarlah wahai generasi pewaris,
Generasi Madrasah Tarbiyah adalah generasi pembentuk keperibadian Islam dalam masyarakat nanti. Masyarakat memerlukan sumbangan kita. Kalaulah generasi dai’e seperti kita turut lemas dan terumbang-ambing dengan kemelut nafsu dan syaitan sebagai penasihatnya, bagaimana kita mampu membina kecemerlangan sebuah masyarakat berperibadi Islam? Siapa yang harus mereka contohi?

Kita tidak mahu masyarakat kita nanti, cemerlang akademik dan ekonominya sahaja namun kontang dari segi iman dan akhlak. Jika perkara begini terjadi makin kaburlah impian kita untuk melihat intifadho umat Islam kembali menerajui peradaban dunia dan agungnya kalimah LAILAHAILLALLAH di persada antarabangsa.. Masakan tidak, jika asas pentarbiyahan umat Islam serapuh ini, impian hanya akan tinggal mimpi.

Mungkinkah pada hari esok masih menjanjikan sinar untuk kita mengembalikan kegemilangan Madrasah Tarbiyah ini? Kalau bukan kita siapa lagi? Kalau bukan sekarang bila lagi? Kalau bukan di sini di mana lagi?

.:: Khas buat ::.
Student KOLEJ TEKNOLOGI DARULNAIM (KTD)...

Sumber: Novel Tautan Hati
p/s: Kak Ha,Sa mintak izin ek...~Tautan Hati~

 

OWNER

My photo
HambaNya yang sentiasa mahukan perubahan dalam hidup. Bakal penghuni kubur. Moga hidup ini memberi erti.
Powered by Blogger.

Blog Archive

MARI MENJADI HAMBA

SALING BERPESAN

EMPUNYA BLOG

EMPUNYA BLOG

UKHUWAH KERANA-NYA..

UKHUWAH KERANA-NYA..

Adward dari Pereka cerita

Followers

KOMUNITI TEMAN INTEAM

FAMILI UNIC

NASYID FM

HALUAN SISWA